Ketika cinta bertasbih

Bismillah ArRahmaan ArRaheem,

Assalamu’alaykum warahmatullahi wabarakaatuh,

Alhamdulillahi Rabbal ‘Alameen, sesungguhnya tiada kata yang lebih menenangkan dan menyenangkan dengan mensyukuri setiap nikmat kurniaan Allah swt dalam kehidupan saya sehari-hari. Masih diberi kesempatan untuk menitip sesuatu di sini setelah sekian lama tidak menaip, menjadikan kata-kata sedikit kaku. Apapun, saya memohon kemaafan kepada sahabat2 yangsentiasa sabar menanti khabar, sesungguhnya kalian sentiasa dalam doa rabitahku, insyaAllah🙂 seperti yang pernah kita patrikan suatu masa dahulu untuk saling mendoakan jika tidak berjumpa di dunia ini mudah-mudahan di syurga kelak.  Ameen.

Persahabatan yang ditunjangkan kerana nilai iman dan taqwa ternyata memberikan kekuatan ketika kelemahan melanda, mengalirkan air yang lesu di tasik hati, mengubah musibah jadi muhibbah indah. Alhamdulillahi Rabbal ‘Alameen. Kepada Allah jua saya panjatkan kesyukuran atas segala yang terjadi. Sesungguhnya tanpa kasih sayang Allah swt, saya tidak mampu untuk kuat dan tegar seadanya!

Perjalanan kehidupan sentiasa berputar di atas paksi takdir yang ditetapkan Tuhan. Dalam tempoh kesepian ini, begitu banyak yang telah saya lalui; saya ingin mencatatkan segala pengajaran dan pembelajaran yang saya perolehi dari setiapnya namun tidak begitu mampu menitipkannya, mungkin kerana pena terlalu tergesa-gesa menghamburkan bimbang kata-kata menjadi puing-puing akhirnya. Yang dituju tidak pernah kesampaian malah mungkin tersasar dari destinasi. Maka, ada yang lebih baik disimpan hanya antara hamba dan Al-Khaliq sahaja.🙂

Saya sudah berada di Malaysia sekarang, menghabiskan masa cuti bersama keluarga. Moga ada manfaatnya untuk percutian kali ini, insyaAllah. Dengan berkah Ramadhan, ternyata begitu asyik sekali menikmati saat-saat bersama mama, ayah, abang, kakak ipar serta adik-adik di rumah. Alhamdulillah. Tiada yang lebih membahagiakan berada di samping keluarga. Menatap wajah orang tua menghadirkan rasa tenang. Berada di perantauan ternyata punya kerinduan yang tidak terubati.

Dalam segala hal yang telah, sedang dan akan terjadi,  saya panjatkan doa sedalamnya kepada Allah swt, moga saya mampu menjadi anak yang solehah buat mama dan ayah setiap saat dan ketika kerana tiada hadiah lain yang lebih istimewa dari itu ya Allah buat mereka berdua. Ameen, insyaAllah.

Ighfirly ya Allah, ana faqir ilayka.


Sekalipun cinta telah ku uraikan

dan ku jelaskan dengan panjang lebar

namun jika cinta ku datangi

aku jadi malu pada keteranganku sendiri.

Meskipun lidahku telah mampu menguraikan

namun tanpa lidah

cinta ternyata lebih terang

sementara pena begitu tergesa-gesa menuliskannya

kata-kata pecah berkeping-keping

begitu sampai kepada cinta.

Dalam menguraikan cinta

akal terbaring tak berdaya

bagaikan keldai terbaring dalam lumpur

cinta sendirilah yang menerangkan cinta

dan percintaan.


Jalaluddin Ar-Rumi



Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s