Penyejuk jiwa

syair_hab_mg_sk.jpg

Wahai Tuhan, ku tak layak ke surgaMu
Namun tak pula aku sanggup ke nerakaMu
Ampunkan dosaku, terimalah taubatku
Sesungguhnya Engkaulah pengampun dosa-dosa besar

Ilahi lastu lil firdausi ahlaa
Wa laa aqwa ‘alaa naaril jahiimi
Fahabli taubataw waghfir dzunuubi
Fa innaka ghofirudz dzam bil ‘adhiimi

Dosa-dosaku bagaikan pepasir di pantai
Dengan rahmatMu ampunkan daku oh Tuhanku

Wahai Tuhan selamatkan kami ini
Dari segala kejahatan dan kecelakaan
Kami takut, kami harap kepadaMu
Suburkanlah cinta kami kepadaMu

Kamilah hamba yang mengharap belas dariMu

Muhasabah dalam mahabbah. Ada air mata keinsafan yang mengalir. Pertanyaan apa yang saya mahukan dalam kehidupan ini? Terlalu banyak yang perlu disenaraikan sehinggakan air mata deras mengalir mengenangkan betapa diri tidak layak untuk meminta begitu banyak sedangkan yang diberikan hanyalah sedikit. Ighfirly ya Allah, ighfirly ya Allah, ighfirly ya Allah…

Lama juga memikirkan titik noktahnya keinginan saya, bukan dua jam, dua hari, dua bulan malah bertahun juga. Mencari tidak semudah itu apalagi diasak dari pelbagai penjuru kehidupan.

Cuba menusuri jauh dari dasar hati setelah tujuan hidup saya tersemai kukuh bersama kematangan diri dalam menilai apa yang terjadi. Pelbagai yang telah saya lalui dan rasakan, kadangkala menyesakkan jiwa, meletihkan minda memikirkan serta memenatkan mata merembeskan air mata. Akal dan hati saling berlawanan menidakkan dan mengiyakan. Sungguh tiada tenang dan senang.

Namun, di sebalik semuanya, sedaya saya perbetulkan persepsi tentang kehidupan. Bangun bersama tarbiyah Islam yang saya lalui selama ini. Menyinari dalam kelam. Melihat kehidupan ini dari sudut yang Menciptakan kehidupan ini. Sukar, payah dan tidak mudah untuk sentiasa mengawal diri, namun saya usahakan sedaya mungkin. Saya tahu, harus bermula dari diri sendiri, harus mengubah apa yang mampu saya ubah. Yang berada di dalam lingkungan sendiri bukannya jauh tak terjangkau, bukan yang di luar kemampuan saya.

Masih belum sempurna namun akan terus berusaha, terus meningkatkan keupayaan dan ketahanan diri kerana saya yakin masih panjang jalan yang harus saya tempuhi, ini bukanlah yang paling getir, malah mungkin suatu permulaan untuk kehidupan dari dimensi berbeza. Ya Allah, maafkan hati ini masih belum sempurna dalam menilai erti beribadah dalam kehidupan ini.

Tiada cinta di hatinya
Hanyalah cinta Allah
Ada rasa rindu
Hanyalah untuk Rasulullah
Kasih dan sayang
Hanyalah pada ibu ayah
Hormat menghormati sesama insan berbudi

solat3.jpg

Daripada aisyah ra. bahawa Nabi saw pernah berdoa:

“Ya Allah, jadikanlah aku dari kalangan orang yang apabila berpeluang melakukan kebaikan, dia berasa gembira dan terhibur dengan kebaikan itu, dan apabila dia melakukan dosa dan kesalahan, dia akan bertaubat dan beristighfar dengan dosa dan kesalahan itu.”

2 thoughts on “Penyejuk jiwa

  1. Assalamualaikum,

    Maaf, ana ingin mengetahui, apakah sanad/rawi/riwayat doa yang diungkapkan oleh nabi saw di akhir entri ni? Ana cuba jugak mencari2, sanadnya, tapi tidak ditemui. Mungkin nti lebih tahu.

    Mungkin apa yang ana mampu temukan, adalah mesej yang hampir sama, ana amik dari zaharuddin.net.

    من سَرَّتْهُ حَسَنَتُهُ وَسَاءَتْهُ سَيِّئَتُهُ فذلك الْمُؤْمِنُ

    Ertinya “Sesiapa yang merasa gembira apabila ia melakukan amal baik dan merasa buruk dengan perlakuan dosanya, itulah ciri Mukmin sejati ” (Riwayat At-Tirmizi, no 2165, 4/465 ; Tirmizi : Hasan Sohih ; Al-Haithami : perawinya sohih , rujuk Majma Az-Zawaid, 1/86 )

    Wallahu’alam

  2. Salam alayk,

    Aasif ya akhi. Ana pun kurang pasti jika akhi mahukan sanad/perawi/riwayat doa tersebut.

    Tapi, apa yang ana boleh katakan, ana dapatkannya dari one of talk by Ustaz Hasrizal dalam siri hidup beribadah. If not mistaken, tajuk talk ialah dosa penghalang hidup. Very nice one, do listen. Kalau nak lagi confirm, boleh direct tanya pada ustaz.

    May i do help you with this. Syukran.🙂

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s