Seindah ibrah…~

Assalamualaykum wbt,

In the Name of Allah, the Most Gracious, the Most Merciful.

All the praises and thanks be to Allah, the Lord of the ‘Alamin (mankind, jinn and all that exists), the Master, Planner, Sustainer, Cherisher. The Only Owner (and the Only Ruling Judge) of the Day of Recompense (Day of Resurrection). You (Alone) we worship and You (Alone) we ask for help (for each and everything). Guide us to the Straight Way, the way of those on whom You have bestowed Your Grace. Peace be upon the Master of the Messengers, Muhammad saw, his family and his Companions. All the praises and thanks be to Allah, with Whose blessings are completed the righteous deeds.

Alhamdulillahi Rabbal Alameen, segala puji hanya bagi Allah mengurniakan rahmat dan hidayahNya hingga ada kesempatan untuk menitipkan kata di sini. Alhamdulillah, ana semakin menyesuaikan dengan keadaan di sini, banyak yang telah dipelajari dan masih banyak lagi yang perlu diterokai tentang ilmu kehidupan dan pelbagai ilmu-ilmu yang telah Allah aturkan, alhamdulillah. Benarlah makin terasa seperti kata kakak, makin banyak belajar medic ni, makin terasa banyak lagi tak tahu, namun pada masa yang sama, kesyukuran tak putus2 dipanjatkan, Allah Maha Penyayang, Dia Mengaturkan segalanya..makin sangat2 terasa betapa hinanya diri sebagai hamba Allah… seringkali alpa dan lupa diri hanyalah hambaNya …ighfirly ya Allah, ighfirly ya Allah… Subhanallah. Makin banyak dialami, makin banyak diterokai, makin banyak difahami, tidak perlu diungkaikan semuanya… semuanya kerana Allah…insyaAllah, moga thabat pada jalanNya walau apapun yang akan terjadi kelak.. kuatkan hatiku ya Allah menempuhi segalanya.. insyaAllah. Moga semuanya semakin mendekatkan diriku  kepadaMU, Pencipta Yang Satu.

Sejenak ku imbas kembali erti pelayaran usiaku

Ke timur ke barat… dunia akhirat

Segalanya …

Kini bersendiri ku meniti hari

Ke kanan ke kiri… ku menilai kembali

Jalan kulalui , dosa yang telah pergi

Walau tanpa kusedari, air mata membasahi

Terasakan terbuka kunci pintu hatiku

Detik mula ketenangan

Di jiwa yang keliru

Terurailah kekusutan, membaralah cinta

Selamanya…kepadaMU ya Tuhanku…

Alhamdulillah cuti kami yang hampir sebulan telah bermula, segala puji bagi Allah kerana memudahkan perjalanan urusan yang telah diaturkan.. alhamdulillah, tirai awal Muharam bakal menjelma tidak lama lagi.. Dan yang pertama sekali ana lakukan ialah mengorganizekan balik jadual harian diri, untuk tidak leka dan alpha dalam ruang waktu yang lapang ini dan seterusnya sem baru. Dan again Allah Maha Tahu yang Terbaik untuk hambaNya, alhamdulillah dipertemukan dengan kakak2 dan sahabat2 yang mendekatkan diri kepada Allah. Syukran wa jazakallah =). one of my activities during this free time – reading as one way of gaining knowledge dan segala puji bagi Allah, buku2 kat sini alhamdulillah senang nak dapat dan kebanyakan sangat2 menarik, cuma ana agak curious nak pilih mana satu yang nak dibeli dan dibaca..might be kena recommended dulu baru teruja nak beli..hehe.. buat masa sekarang ni ana tengah baca buku “Kesaksian seorang doktor” by dr Khalid bin Abdul Aziz Al-Jubair, Sp JP. (specialist jantung and surgery). This book actually translated from Riyadh, Saudi. Kisah2 yang nyata untuk mensucikan hati. MasyaAllah, memang sangat2 terasa bila baca buku ni..ana rasa kalau bukan medical student baca pun boleh faham..tidaklah susah bahasanya untuk di fahami sebab doktor ni menceritakan pelbagai peristiwa yang terjadi which might be so impossible to happen… miracles! Above all, Allah is The Most AlMighty to set all things to happen..subhanallah! Terasa benar2 kerdil sebagai hambaNya.. for sahabat2 yang balik msia during may/june/july this year insyaAllah boleh pinjam, ana bawa balik msia nanti, insyaAllah (kena ingatkan ana ya =)

Ana sertakan part of the stories yang ada dalam buku ini untuk tatapan antum sebagai part of tazkirah dan tarbiyah dalam melayari kehidupan fana ini, insyaAllah..

::= Mula =::

Saya berkunjung ke negara Morocco untuk mengadakan pengubatan – operasi jantung – secara percuma khusus untuk kalangan fakir miskin dengan dana sukarela dari seseorang di Saudi Arabia.

Kunjungan saya itu diawali dengan melakukan inspeksi (pemeriksaan teliti yang dilakukan oleh pihak terbabit) untuk mengetahui gambaran umum kondisi kesihatan di negara itu. Dalam acara ini, saya ditemani oleh dr Muhsin Ubaidillah yang bertindak sebagai asistant dan penterjemah, kerana beliau adalah penduduk asli negara ini. Beliau juga melakukan banyak tugas dan pekerjaan dalam rangka menjayakan acara saya ini. Semoga Allah membalas segala kebaikannya.

Di antara patient yang datang, ada seorang patient yang telah berusia empat puluh tahun, ketika melihat keadaannya saya sangat khuawatir, ia berjalan tiap dua langkah berhenti untuk menghela nafas, perutnya membuncit kerana busung, kedua kakinya telah membengkak akibat dari jantung yang lemah, urat2 nadi di lututnya telah membesar dan wajahnya menyiratkan rasa sakit dan penderitaan, anda tidak mampu untuk menyaksikannya.

Ketika melihatnya seperti itu, saya merasa khuawatir, dan lebih ngeri lagi saat saya memeriksa catatan kesihatannya, maka saya ingatkan dr Muhsin agar tidak memasukkannya di dalam daftar orang2 yang akan menjalani operasi. Kerana berdasarkan pengiraanku, operasi tidak akan memberikan banyak manfaat untuknya, ditambah lagi bahwa kondisinya sangat mengkhuawatirkan. Dalam hal ini saya berkewajiban untuk memilih orang2 yang mungkin mendapatkan manfaat dari projek ini.

Ternyata orang tersebut mengerti apa yang saya katakan kepada dr Muhsin, maka ia segera menyahut, “ingatlah apa yang dikatakan oleh Tuhanku, bukankah Dia telah berfirman,

dan apabila aku sakit. Dialah yang menyembuhkan aku” (AsSyuara’:80)

Dalam hal ini saya sangat yakin bahawa dengan izin Allah saya akan sembuh. Wahai doktor, anda hanya perantara sahaja atas kesembuhan saya ini, maka operatelah saya, kerana sesungguhnya Allah lah yang akan menyembuhkan saya.”

Saya cuba memberikan penjelasan dengan lemah lembut kepadanya, akan tetapi ia tetap bersikap keras minta untuk di operate. Maka akhirnya saya katakan kepadanya, “InsyaAllah, tidak akan terjadi kecuali yang terbaik”

Tidak lama selepas itu saya melihatnya bertayammum lalu mendirikan solat zuhur, saya bertanya kepadanya, “kenapa tidak berwudhuk?” Ia menjawab, “Saya tidak bisa, bahkan untuk melaksanakan solat sambil berdiripun saya tidak mampu”.

Mendengar penjelasan itu, saya hampir berubah pendirian untuk mengoperatenya, akan tetapi kemudian saya ingat, bahawa kedatanganku ke sini dengan perbekalan yang minimum dan harus disalurkan kepada mereka2 yang diperkirakan akan mendapatkan hasil dari operasi dengan izin Allah.

Ketika saya melakukan pembedahan kepada patients, orang itu datang dua kali kembali akan tetapi ia ditolak oleh dr Muhsin. Pada minggu terakhir dari masa tugasku dr Dzafir al Khudhairi, ahli anesthetic harus meninggalkanku untuk urusan yang penting, yang mana kami berdua telah sepakat sebelumnya bahawa operation untuk kondisi seperti orang ini tidak mungkin untuk dilaksanakan di sini. Dan beliau telah menolak untuk melakukan pembiusan terhadap seseorang yang kondisinya lebih bagus dari orang ini.

Setelah dr Dzafir pergi, pada minggu terakhir ini posisi anesthetic digantikan oleh dr Musthafa al Sabit, beliau adalah seorang doktor yang cukup terkenal dan berjiwa military. Pada minggu ini pula dr Muhsin harus berehat dua hari kerana sakit. Orang tersebut datang ke tempat kami lagi dan kemudian dr Ilmi yang tidak tahu duduk permasalahannya memasukkan orang tersebut ke dalam daftar tunggu patient yang menunggu operation.

Biasanya saya memeriksa patient yang akan menjalani operation pada malam hari sebelum tiba hari pelaksanaan operation, tepat pada malam hari di mana keesokannya orang tersebut mendapatkan giliran operation, saya diundang untuk makan malam di kota Al-Ribath yang memakan waktu sekitar satu setengah jam perjalanan dengan kereta dari al-Dar al- Abhyadh, sehingga saya pulang larut malam dan malas untuk pergi memeriksa patient yang akan di operate esok hari, aku berkata  pada diri sendiri, “InsyaAllah esok aku akan berangkat pagi2 untuk memeriksa patient yang akan di operate”.

Akan tetapi apa yang terjadi? Allah takdirkan saya bangun lewat, pada jam 8.30 pagi, maka dengan tergesa2 saya berangkat ke hospital. Sesampainya di sana ternyata patient telah siap, sekilas saya memeriksa laporan dan tidak menelitinya dengan cermat. Pada saat itu, konsentrasi

pada hal2 yang perlu dilaksanakan pada patient untuk iaitu untuk menutup 3 lubangnya. Operation telah saya mulai dan berjalan sesuai dengan rencana sedangkan patient dalam kondisi yang sangat stabil dan tenang.

Saya menuju ke ruang staff bahagian jantung, lalu pergi beberapa saat untuk memenuhi beberapa keperluan dan kembali ke hospital untuk melihat2 patient yang telah di operate hari ini. Dilanjutkan dengan memeriksa patient yang akan di operate esok. Tiba-tiba dr Muhsin mengajak saya menuju ke ruang wad pemulihan sambil berkata, “Mari, kita lihat salah seorang patient.” Di sana saya mendapati orang yang kondisinya sangat mengkhuawatirkan itu tengah duduk di atas katil dengan keadaan yang sangat stabil tanpa alat bantu pernafasan kerana telah dilepaskan darinya.

Setelah melihat kedatangan saya, ia segera membaca firman Allah. “dan apabila aku sakit. Dialah Yang menyembuhkan aku.” (As-Syuara’:80). Lalu berkata, “bukankah aku telah mengatakan padamu wahai doktor, sesungguhnya Tuhanku akan menyembuhkanku, sedang anda tidak lain hanyalah perantara.”

Saya bertanya kepada dr Muhsin, “bagaimana patient ini boleh masuk?”. Maka beliau mengisahkan jalan ceritanya yang memang tidak saya ketahui sebelumnya, dr Muhsin berkata, “ketika saya tidak hadir semalam kerana sakit, orang ini mendatangi dr Ilmi, maka beliau memasukkannya ke dalam daftar patient yang akan menjalani operation hari ini, kerana beliau mengira anda telah menyetujui untuk orang ini di operate. Dan pagi ini ketika saya tiba di ruang bedah, saya dikejutkan oleh kehadiran patient ini di sana, maka saya jelaskan kepada dr Mushthafa al Sabit bahawa anda tidak bersedia untuk melakukan operasi kepada orang ini atas pertimbangan risikonya. Orang ini menangis dan memohon kepada dr Mushtafa, ia terus merengek hingga akhirnya dr Mushtafa menyerah dan melakukan anesthetic terhadap patient ini. Beliau diingatkan sekali lagi bahawa anda tidak bersedia untuk melakukan operation ini, akan tetapi dr Mushtafa berkeras bahawa beliau akan bertanggungjawab dan beliau akan menjelaskannya kepada anda, begitulah kisahnya.”

Seminggu kemudian patient tersebut telah keluar dari hospital dan 3 bulan kemudian kembali melakukan aktivitinya yang telah ia tinggalkan sejak 2 tahun lalu.

Saudaraku sekalian, sesungguhnya orang ini telah menyerahkan dirinya dan bertawakkal sepenuhnya kepada Allah, maka Allah Taala memberinya kesabaran dan keyakinan akan datangnya kesembuhan, kerana itu ia memaksakan diri untuk menjalani operation dengan penuh yakin bahawa Allah yang Maha Pemberi dan Maha Mulia akan menyembuhkannya, Allah berfirman,

barangsiapa yang bertaqwa kepada Allah nescaya Dia akan mengadakan baginya jalan keluar. Dan memberinya rezeki dari arah yang tidak disangka2nya. Dan barangsiapa yang bertawakkal kepada Allah nescaya Allah akan mencukupkan keperluannya” (At-Thalaq:2-3). Rasulullah saw bersabda; “seandainya kalian bertawakkal kepada Allah dengan sebenar2nya, pastilah Allah akan memberimu rezeki sebagaimana Dia memberi rezeki kepada burung yang keluar dari sarangnya dalam keadaan lapar, kembali dalam keadaan yang kenyang” (HR Tirmidzi (4/573)(2344), disahihkan oleh Al-Albani dalam As-Shahihah (310).

Saudaraku…lelaki itu bersabar atas penyakit yang ia deritai, kemudian ia yakin bahawa Allah Ta’ala akan menyembuhkannya, kerana itulah Allah memudahkan proses operationnya, dan menghilangkan semua aral yang merintanginya. Allah Ta’ala memunculkan seorang dermawan Saudi yang membayar dana untuk projek ini untuk kalangan fakir miskin di Morocco ini, kemudian Allah memuluskan jalan menuju ruang operasi sehingga seorang doktor, Allah takdirkan sakit, seorang doktor sibuk, doktor ketiga pergi dan doktor keempat merasa kasihan padanya, sehingga dengan semua itu operationnya berjalan dengan lancar. Kejadian ini merupakan bukti bahawa jika Allah mentakdirkan sesuatu, maka Allah akan memudahkan jalan ke sana, memberikan sarana pendukungnya dan hal itu harus dan pasti terjadi. Allah berfirman, “sesungguhnya perintah Nya apabila Dia menghendaki sesuatu hanyalah berkata kepadanya “Jadilah” maka terjadilah ia.” (Surah Yasin:82)

Kisah kedua ini bertutur tentang kesabaran dan keyakinan juga, kisah ini saya terima saat saya sedang melaksanakan tugas operation di Morocco dari seorang staff di Jam’iyah Hairiyah yang telah mengorganisasi kedatangan rombongan kami ke Morocco. Ia berkata, “Saya melihat seorang wanita yang mundar mandir di lapangan golf, maka saya bertanya kepadanya, “Kenapa engkau kelihatan mundar-mandir di sini?” Ia menjawab, “Suamiku menderita penyakit jantung selama 5 tahun yang lalu, dan tahun ini penyakitnya bertambah parah, ia telah berhenti dari pekerjaannya sejak satu setengah tahun yang lalu kerana tidak mampu bekerja lagi. Sekarang tidak ada lagi yang menanggung biaya hidup kami dan suamiku harus segera di operate padahal operation itu memerlukan biaya beribu2 dirham, sedangkan saya tidak mempunyai apa2. Saya datang kemari untuk meminta pertolongan dari orang2 yang bermain disini, baik dari kalangan menteri atau orang2 kaya, akan tetapi hingga saat ini saya tidak menemukan apa2 dari mereka, mereka selalu memberiku janji yang tidak pernah di tepati hingga kini.”

Kemudian syaikh ini (orang yang menceritakan peristiwa ini) berkata, “kenapa engkau tidak pergi menghadap kepada raja? Demi Allah, jika engkau pergi menghadap kepadanya ia tidak akan menolakmu, untukmu ia lebih baik dari pada menteri dan orang2 kaya itu.”

Dengan terhairan2, wanita itu berkata, “tuan, apakah anda menghinaku? Semoga Allah memaafkanmu.” Ia berkata, “demi Allah, tidak wahai saudariku, aku tidak pernah menghinamu, Raja ini tidak pernah menolak orang yang menghadap kepadaNya dengan sepenuh hati ditambahi dengan khusyu’, niat yang suci dan pada waktu yang tepat untuk mengabulkan permintaan.” Ia berkata, “apakah yang tuan maksudkan Raja segala raja, Tuhanku yang tiada Tuhan selain Dia? Ya tuan, aku memang telah melupakannya. Aku mencari pertolongan dari hamba yang miskin dan melupakan Penolong Utama hamba2 yang terhimpit kesulitan sepertiku.

atau siapakah yang memperkenankan doa orang yang dalam kesulitan apabila ia berdoa kepadaNya, dan yang menghilangkan kesusahan.” (An-Naml:62)

Bagaimana mungkin saya melupakannya, syaitan telah membutakan mata hatiku, semoga Allah membalas kebaikanmu tuan, saya berjanji mulai hari ini saya akan menadah tangan kepada Tuhan mereka semua, saya akan mendirikan solat malam, mencari saat2 terkabulnya doa, saya akan bersungguh2, berta’abbud, bersimpuh di hadapanNya Raja segala raja, yang menguasai jiwa manusia.”

Syaikh ini melanjutkan ceritanya, “dua minggu setelah pertemuan saya itu, saya kembali menemuinya dan menanyakan keadaannya, ia menjelaskan, “setelah pertemuan kita tempoh hari, saya terbangun dari kelalaianku selama ini dengan menengadahkan tangan di hadapan makhluk dan melupakan Penguasa semua makhluk, saya mulai menunaikan solat malam, setiap malam satu jam sebelum fajar saya bangun mendirikan sebelas rakaat solat malam, lalu Allah menampakkan manfaatnya kepada saya, hatiku menjadi tenang, saya tidak pusing dengan memikirkan masalah itu, namun yang aneh adalah bahawa hatiku sangat yakin bahawa operation suamiku pasti akan terlaksana. Sekarang saya merasa tenteram, sabar berharap kepada Allah, bersimpuh di hadapanNya, sungguh benar firman Allah, “Ingatlah hanya dengan mengingati Allahlah hati akan menjadi tenteram.” (Ar-Ra’d:28).

Syaikh itu berkata, “kira2 tiga minggu kemudian, datang surat jawapan dari dermawan Saudi tersebut atas permohonan kami enam bulan yang lalu, menyetujui proposal projek pengubatan percuma ini dengan jumlah patients sekitar 30 orang fakir miskin. Segera saya mencari wanita tersebut, lalu memberitahunya tentang projek tersebut. Terus dia menghadap kiblat lalu bersujud bersyukur kepada Allah swt. Saya katakan padanya, “esok bawalah catatan kesihatan suamimu agar dilihat para doktor, dengan izin Allah suamimu akan sembuh.”

Saudaraku…sesungguhnya bersimpuh, bersujud dan memohon di hadapan Allah harus didasari dengan iman. Iman harus diaplikasikan dalam wujud nyata, jika engkau tertimpa suatu musibah atau dirundung nestapa, maka bersegeralah dalam dua hal. Yang pertama adalah istighfar kemudian, amal soleh. Allah berfirman, “ maka aku katakan kepada mereka, “mohonlah ampun kepada Rabbmu, sesungguhnya Dia adalah Maha Pengampun” nescaya Dia akan mengirimkan hujan kepadamu dengan lebat, dan membanyakkan harta dan anak2mu, dan mengadakan untukmu kebun2 dan mengadakan pula di dalamnya untukmu sungai2.” (Surah Nuh:10-12). Rasulullah saw bersabda, “ barang siapa membiasakan diri membaca istighfar, maka Allah Ta’ala akan memberikan jalan keluar dari segala kesempitan, memberikan pencerahan atas segala kesulitan dan akan memberi rezeki dari arah yang tidak disangka2..(HR Abu Dawud (2/121).”

Semua itu untuk lebih mendekatkanmu kepada Allah Ta’ala dan membersihkanmu dari dosa2 yang lalu. Jika seseorang tertimpa suatu musibah, hendaklah hal pertama yang ia ingat adalah dosa2nya. Kemudian hendaklah ia memperhatikan hal keduanya iaitu amalnya. Hal ini dapat dilakukan dengan memperbanyakkan kebaikan, bersungguh2 memurnikan niat dan hati yang khusyu’, Allah berfirman, “sesungguhnya perbuatan2 yang baik itu menghapuskan dosa perbuatan2 yang buruk.” (Surah Hud:114)

Ya, dengan musibah tersebut, darjat anda harus bertambah tinggi dan kebaikan anda harus bertambah banyak. Jika Allah mentakdirkanmu sembuh atau menghilangkan kesusahanmu, maka anda akan mendapatkan tiga hal iaitu istighfar, amal dan bebas dari musibah. Sedangkan jika Allah menetapkan bahawa yang lebih baik untukmu adalah tetap sakit atau tetap dalam kesulitan tersebut, maka anda akan mendapatkan tiga hal juga iaitu istighfar, amal dan darjat yang tinggi di akhirat. Dan kadang jalan keluar hanya ada di akhirat, maka janganlah anda putus asa dari rahmat Allah, dan bersabarlah. Allah berfirman, “apakah kamu mengira bahawa kamu akan masuk syurga, padahal belum datang kepadamu cubaan sebagaimana halnya orang2 terdahulu sebelum kamu, mereka ditimpa oleh malapetaka dan kesengsaraan, serta digoncangkan dengan bermacam2 cubaan..”(Surah AlBaqarah:214).

Saudaraku yang terhormat, cuba anda renungkan! Jika manusia yang paling mulia Nabi Muhammad saw saja diuji Allah, apalagi dengan anda? Maka janganlah engkau bersedih, bersimpuhlah di hadapanNya. Allah berfirman, “dan hanya kepada Allah hendaknya kamu bertawakkal, jika kamu benar2 orang yang beriman.” (Surah Al Maidah:23). “dan cukuplah Rabbmu Pemberi petunjuk dan Penolong.” (Surah Al Furqan:31). Sesungguhnya, semua itu sesuai dengan kehendak Allah Ta’ala, Dialah yang memberi petunjuk kepada jalan kebenaran.

 

 Allah meneguhkan (iman) orang-orang yang beriman dengan ucapan yang teguh* (dalam kehidupan) di dunia dan di akhirat; dan Allah menyesatkan orang-orang yang zalim dan Allah berbuat apa yang Dia kehendaki.”

(surah Ibrahim:27)

* kalimah Tayyibah – yang menyeru ke arah kebenaran spt Lailaha illallah.

“ Sesungguhnya Allah mencintai orang-orang yang berperang di jalanNya dalam barisan yang teratur, mereka seakan-akan seperti suatu bangunan yang tersusun kukuh.”

(surah Ash-Shaff:4)

“ Wahai manusia! Sungguh, Kami telah menciptakan kamu dari seorang laki-laki dan seorang perempuan, kemudian kami jadikan kamu berbangsa-bangsa dan bersuku-suku agar kamu saling mengenali. Sungguh, yang paling mulia di antara kamu di sisi Allah ialah orang yang paling bertaqwa. Sungguh, Allah Maha Mengetahui, Maha Teliti.

(surah AlHujurat:13)

” Katakanlah (Muhammad), ” Sesungguhnya solatku, ibadahku, hidupku dan matiku hanyalah untuk Allah, Tuhan seluruh alam, tidak ada sekutu bagiNya; dan demikianlah yang diperintahkan kepadaku dan aku adalah orang yang pertama-tama berserah diri (muslim).”

(suran An’am:162-163)

” Dan Dialah yang menjadikanmu sebagai khalifah-khalifah di bumi dan Dia mengangkat (darjat) sebahagian kamu di atas yang lain, untuk mengujimu atas kurniaan yang diberikanNya kepadamu. Sesungguhnya Tuhanmu sangat cepat memberi hukuman dan sungguh, Dia Maha Pengampun dan Penyayang. ”

(surah An’am:165)

Sebelum berundur, ana mohon maaf sekali lagi..  dan dari Allah jua ana mohon keampunan di atas kekhilafan yang ada…Sesungguhnya segala yang baik datangnya dari Allah, begitu juga dengan yang buruk, datangnya dari Allah namun disandarkan pada diri ana sendiri, insyaAllah…moga Allah kurniakan rahmatNya dan inayahNya serta hidayahNya untuk kita semua, sentiasa diberkati segala urusan, jaga iman, jaga hati, jaga diri elok2 walau antum di mana berada… Kunu kassyamati bainannas~

Ana akhafullah wa ana uhibbukunna fillah,

~ Wardatul-Syauki ~

 

One thought on “Seindah ibrah…~

  1. masyaallah…
    alangkah indahnya kehidupan ini andai kita mengetahui setiap perkara yang kita lakukan itu adalah ibadah…
    salam ukhwah, sis…

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s