Tersenyumlah~ Hadirnya sekadar menguji…

muslimah06.jpg

 

“Sabarlah, Sarah.” tutur sahabat perlahan.

“Setiap yang terjadi pasti ada hikmahnya. Hidup ini adalah lakonan dan kita adalah pelakon-pelakonnya.” tambahnya seperti berfalsafah pula.

“InsyaAllah.” Sarah menjawab dengan nada perlahan dan lambat. Sekarang dia sedang berusaha membuang rasa itu, sekaligus mengusir segala yang terjadi jauh-jauh, sejauh yang mungkin dia mampu.

“InsyaAllah, sedih dan kecewa itu adalah subjektif…Lagipun ana dah jumpa penawarnya, InsyaAllah. Bukankah setiap penyakit ada ubatnya?” Sarah menambah dengan tawa yang berbaki cuba menghadiahkan senyuman untuk sahabat yang setia memujuknya.

“Apa penawarnya Sarah, secepat itu?” soal sahabat yang sedikit ragu.

Dan aku akan menjauhkan diri daripadamu, dan daripada apa yang kamu seru selain daripada Allah, dan aku akan berdoa kepada Tuhanku, aku tidak akan kecewa dengan berdoa kepada Tuhanku.” Sarah membaca ayat dari Al-Quran yang dari tadi ditatapnya.

“Doa senjata mukmin, Sarah” kata sahabat memeluk Sarah seolah memberikan himmah yang telah hilang darinya.

“Yajib an tabtasim indama tabki” Sarah membalas pada sahabatnya.

Ya, kadang-kadang dalam hidup ini, kita perlu banyak tersenyum kepada segala yang harus ditangisi. Mukanya diraup untuk membuang segala sisa kedukaan.

“Yarhamkillah ya ukhti. Bila Allah cepat memakbulkan doamu maka Dia menyayangimu, bila Dia lambat memakbulkan doamu, maka Dia ingin menguji kasih sayangmu terhadapNya, bila Dia tidak memakbulkan doamu, percayalah Dia merancang sesuatu yang lebih baik untukmu. Oleh itu berbaik sangkalah dengan Allah dalam apa jua keadaan pun kerana kasih sayang Allah itu mendahului kemurkaanNya.” sahabat menenangkan dan mengingatkan petikan itu.

Berbunga hati Sarah mendengarnya, sahabat mengingatkan petikan yang pernah dibacanya. Alhamdulilah, segala pujian hanya layak bagi Allah. Ujian datang dan pergi. Masakan hanya kerana itu ingin membuang yang lain, ternyata penilaian iman lebih bermakna dan berhasil.

“Kita tidak akan selamanya rebah dalam kemelut rasa ini. Kita akan sama-sama bangkit kembali memikul beban tarbiyah dan da’wah yang sarat perjuangan ini.” Sarah menambah untuk mengingatkan sahabatnya, juga dari petikan yang sama.

Lalu, hatinya tenang dan terpancar di wajahnya. Bisiknya perlahan pada diri..”Tersenyumlah..hadirnya sekadar ingin menguji“.

‘bila engkau memandang segalanya dari Tuhanmu, yang mencipta segalanya, yang menimpakan ujian, yang menjadikan sakit hatimu, yang membuatkan keinginanmu terhalang, serta menyusahkan hidupmu..pasti akan damailah hatimu kerana masakan Allah sengaja mentaqdirkan segalanya untuk sesuatu yang sia-sia, bukan Allah tidak tahu derita hidupmu, retaknya hatimu, tapi mungkin itulah yang Dia mahu kerana Dia tahu hati yang sebeginilah selalunya lebih lunak dan mudah untuk dekat dan akrab denganNya. Tabahkan hatimu sahabat, ganjaran besar untukmu, Al-Firdaus menantimu!’

“Ya Allah, Kau peliharalah mereka yang amat kusayangi dalam hidup ini ketika ku tidak dapat bersama mereka di sisi, tika dia jaga, tika dia tidur, tika dia gembira, tika dia duka, tika lara dan gundah, tika senang, tika sakit, ku memohon dengan rahmatMu ya Allah, letakkan mereka dalam sebaik-baik perlindunganMu, pandanglah dengan kasih sayangMu sentiasa..peliharalah mereka dalam sebaik-baik peliharaanMu…

Ya Allah, Ya Wadud, Ya Ghafar, Kau kuatkanlah dan tetapkanlah iman kami yang lemah ini, teguhkanlah iman kami seteguh gunung itu Ya Allah, lapangkanlah Islam kami selapang langit biru itu Ya Allah, lembutkanlah ihsan kami selembut rumput di denai itu Ya Allah,

Wahai Tuhan yang mengetahui isi hati kami, peliharalah dan tetapkanlah iman kami, tika kami jaga, tika kami tidur, tika kami gembira, duka, lara, gundah, tika kami berdiri dan tika kami duduk, mudahan adanya ruang untuk kami merasa kebahagiaan dan ketenangan dalam perjuangan ini. Hadirkanlah dan kekalkan keikhlasan yang bertapak di hati ini ya Allah, luputkanlah dunia yang mendiam di hati kami. Kuatkanlah kami di samping hidayahMu Ya Allah. Tetapkanlah kami pada jalanMu yang sebenarnya ya Allah..jangan pernah Kau palingkan hati kami setelah Kau kurniakan hidayahMu kepada kami Ya Allah.”

Ameen.

 

Ana takhafullah wa ana uhibbukum fillah,

~Wardatul-Syauki~

4 Jamadil Akhir 1427

4 thoughts on “Tersenyumlah~ Hadirnya sekadar menguji…

  1. Salam alaik..

    Aasif..lupa nak letak ayat Quran surah mana…

    Ayat yang dibacakan ialah ayat 48 dari surah Maryam..ia bukan diambil dari tafsir ArRahman (maklumlah besar nak dibawa kemana-mana) sebaliknya diambil dari more handy Holy Quran terbitan Diponegoro yang senang dibawa ke mana-mana (lebih kecil)🙂 .. Ayat yang menceritakan kisah Nabi Ibrahim dengan bapanya yang menyembah taghut…

    “Allah telah mengetahui bahwa engkau tidak dapat menerima nasihat yang hanya berupa kata-kata, kerana itulah Allah merasakan kepadamu rasa pahitnya (berupa musibah) untuk memudahkanmu cara meninggalkannya”
    (Syeikh Ibnu ‘Athoillah).

    Wallahua’lam. Allah knows best.

  2. assalamualaikum…
    lama x surf tenet…so..blog ni pun lame x jenguk…
    alhamdulillah…..

    hati ku terusik…..
    terusik????

    ermm….

    kiter bukn sebaik2 n=manusia….tapi ingtlah…..DIA sentiasa bersama kiter….

    ameen….

  3. assalamu’alaikum..

    syukran jazeelan..
    ermm..byk jgk yg ana pelajari..
    ana mntk kbnrn drpd pmilik blog nie utk ambik sdkt sbyk kata2 hikmah utk ped0man+simpanan..boleh yer?=)

    salam ukhwah fillah..
    wassalam..

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s