Mana satu pilihan hati?

Salam

Kini aku ditanya lagi tentang baitul Muslim.

Benarlah kata seorang sahabatku, bila dah menaiki tangga ini, kongsikanlah pula kisah-kisah baitul muslim untuk dijadikan tauladan.

Jujur aku katakan, kami sendiri masih lagi bertatih dalam menempuhinya dan terlalu banyak tarbiyah yang kami pelajari setelah melangkahnya.

Sebelum saya nyatakan bait seterusnya, suka saya katakan bahawa, perkahwinan ataupun baitul muslim ini, tidaklah seideal yang kita sangkakan. Ianya adalah langkah awal menuju kepada keidealan itu.

Dan menuju ideal itu, sangat perlukan usaha dan kesabaran, dari kedua belah pihak yang sangat memahami dan mahu mendapatkan redha dan barakah dari Allah.

Kita, terutamanya wanita, akan teramat ekstatik memikirkan tentang perkahwinan.

Terkadang teringin sangat nak kahwin, sehinggakan menerima siapa sahaja yang hadir dihadapan pintu rumah kita, walaupun entah siapa ntah dia itu!

Sehingga kita terlupa, ada sesuatu yang lebih besar akan berlaku selepas itu!

Dan kita selalu membayangkan di balik pemikiran kita, akan keindahan-keindahan yang bakal kita nikmati setelah kita berbaitul muslim

Apabila kita melihat pasangan romantis, berpegang tangan dan sering bergurau senda, kita akan mengucap istighfar dengan sabar serta memujuk hati kita.

‘ insyaallah, masa aku akan tiba tak lama lagi, bersabarlah duhai hati’

Ataupun apabila kita melihat rakan-rakan kita, saban tahun beranak dan terus beranak. Kita teramat geram dan sering bertanya diri kita sendiri, bilakah masanya pula kita mahu menimang anak.

Begitu juga tekanan yang kita alami hasil pertanyaan-pertanyaan ahli keluarga kita, rakan-rakan kita tentang;

Bilakah, bilakah , bilakah lagi mahu memakai baju pengantin , menjadikan emosi kita amat terganggu dan fikiran kita tak mampu berfikir lurus, lantas kita menyatakan:

Oklah, saya kahwin jelah dengan sesiapa sahaja!

Astaghfirullah.. astaghfirullah…

Syaitan akan selalu menggoda dan menjatuhkan kita di titik lemah kita.

Jika kamu membuat keputusan secara emosi, maka binasalah ia, namun jika kamu membuat keputusan dengan rasional serta bersyura dengan ramai, nescaya adanya barakah di situ, iAllah.

“Dan (untuk) orang-orang yang memperkenankan seruan kepada Tuhannya dan mendirikan solat sedang urusan mereka dengan bermesyuarat (syura) sesama mereka dan mereka menafkahkan sebahagian rezeki yang Kami berikan kepada mereka.”
(Al-Syura, 42:38)

Kita bukan berkahwin untuk sehari dua, kita mahu berkahwin untuk selama-lamanya.

Malah, jika kita sesuatu yang buruk dalam perkahwinan kita, yang akhirnya mengakibatkan perpisahan dan penceraian ( apatah lagi yang lebih dahsyat dari situ), kita benar-benar yakin bahawa semua itu adalah yang terbaik untuk kita.

Kerana kita tahu, sejak awal, sejak memulakan langkah perkahwinan kita, kita menjadikan Allah tempat sandaran kita dan sebagai mardhatillah kita. Kerana itu kita yakin, Allah takkan tinggalkan kita, dan telah mentakdirkan kesemua urusan hidup kita untuk kebaikan diri kita sendiri.

Dan kerana itu, kita akan sentiasa bersangka baik dengan Allah. Kita yakin, segala kesukaran, kepayahan dan kepahitan dalam baitul muslim ini, Allah akan janjikan sesuatu yang teramat indah di kemudian harinya.

Percayalah.

Namun, ingin saya nyatakan, walaupun kamu memilih ikhwah mahupun akhawat sebagai pasangan hidupmu, mereka tetap manusia biasa.

Seperti mana pasangan-pasangan yang berkahwin sebab cinta pun,struggle dan berselisih faham sesama mereka, tentulah mereka yang tidak bercinta malah tidak langsung kenal sebelum ikatan mitsaqan ghaliza itu, akan mengalami perkara yang sama.

Benar, ada banyak contoh pasangan-pasangan yang sangat ‘sweet,’lovely’, romantis, yang ‘ouccch, bestnya derang tuuhh, tak kenal pun leh sangat loving lepas kahwin!’ namun dalam realitinya, ramai pasangan yang berhadapan dengan masalah selepas berkahwin.

Dan cabaran itu adalah cabaran: penyesuaian diri.

Fasa berpindah dari zaman bujang hingga zaman berkeluarga bukan mudah.

Fasa duduk bersama teman sejenis dengan akhirnya pasangan suami atau pun isteri sangat berbeza.

Kesemuanya itu memerlukan adjustment.

Cara lelaki befikir dan berkomunikasi sangat berbeza dengan wanita.

Bahasa mereka berbeza dan perlakuan pun begitu juga.

Sebab itu mereka dinamakan suami isteri.

Setiap satunya melengkapi sesama sendiri.

Ia takkan sama, namun ia melengkapkan.

Bagaikan enzim dan substrate, bagaikan kunci dan tempat masuk kunci.

Ianya ngam.

Ianya menyejahterakan.

It binds firmly and strongly.

Hattakan mereka yang kahwin sebab cinta, yang dah kenal bertahun-tahun sendiripun ambil masa untuk adapt dan adjust. Apatah lagi mereka yang kahwin tanpa kenal dan cinta

Tentu selepas berkahwin, adanya expectation dari kedua belah pihak.

‘eh, dia bukan ikhwah ke? Patutnya kenelah buat begini begini begini…’

‘ eh, dia itu bukan akhawat ke? Bukan ke patutnya camni camni camni…’

Kesemua itu perlukan adjustment dan masa untuk penyesuaian.

Dan itulah dia proses, proses tarbiyah dalam kekeluargaan.

Ianya memerlukan komunikasi sangat berkesan.

Keterbukaan tiada tara, dan kerendahan hati kedua-dua belah pihak.

Dalam apa2 masalah yang berlaku dalam rumah tangga, kedua-dua pihak perlu bersungguh-sungguh untuk mencari penyelesaian terbaik, dan mahu mendapatkan redha Allah pada sebagai matlamat akhirnya.

Di situlah, keharmonian serta kesejahteraan dapat diperolehi. Ketika keduanya benar-benar bergantung pada ALlah, dan mendekatkan diri pada Pencipta.

Bukankah membentuk individu Muslim itu sukar? tentulah membentuk baitul muslim, puluhan kali ganda lebih besar!

Beruntunglah orang yang memilih mereka yang mengikut tarbiyah sebagai pasangan hidupnya.

Kerana keseluruhan aspek kehidupannya dalam berkeluarga , akan dibentuk melalui acuan tarbiyah.

Bayangkan jika kamu memilih calon bukan ikhwah atau akhawat?

Apa akan berlaku?

Siapa yang dapat nasihati pasangan kamu jika kamu berdua bermasalah?

Bagaimana pula dengan tujuan akhir hidupmu?

Bukankah kita mahukan jannah?

Bukankah kita mahukan kehidupan membahagiakan di dunia mahupun di akhirat, bersama-sama dengan suami/isteri tercinta di jalan dakwah ini?

Jika separuh dari dirmu ( your other half) tak mahu bersama kamu di jalan ini, mahukah kamu berjalan sendirian ataupun mengheretnya sekali dalam keadaan kepayahan?

Memang, ada kes-kes di mana pasangan yang tak berada dalam sistem tarbiyah, akhirnya bersama dakwah, setelah berkahwin dengan suami atau isteri yang benar-benar faham dalam dakwah.

Itu berlaku sebelum perkahwinan, di mana janji dimaterikan, untuk membenarkan pasangan masing-masing untuk berada di jalan dakwah ini. Dan pasangan itu kebiasaanya agak jernih dan sudahpun mesra dengan islam dan dakwah.

Akhirnya mampu untuk dibentuk dan dibawa mengenal islam dan tarbiyah oleh pasangan mereka yang berada di atas jalan dakwah.

Namun, bilangan mereka tak ramai. Statistiknya masih sedikit. Dan rata-rata ramai akhawat, struggle untuk membawa suami mereka ( even yang bergelar ikhwah pun), untuk benar2 jatuh cinta dan all out hidup utk dakwah.

Kita , bila kita kahwin, kita nak kekal dalam perkahwinan.

Kita tak mahu berada dalam statistik mereka yang bercerai setiap 15 minit.

Boleh baca lanjut di sini

Bukankah itu pahit?

Bukankah kita melihat masyarakat kita sedang sakit dalam masalah rumah tangga?

Bukankah kita melihat serabutnya hidup seseorang mahupun hancurnya sistem rumah tangga akibat penceraian?

Bila lagi kita akan dapat menjunjung daulah jika masalah masyarakat berleluasa akibat kerapuhan sistem rumah tangga?

Akibat tidak bersedianya kita dan gopohnya kita membuat pilihan tentang pasangan hidup kita?

Ya, tak semua ikhwah atau akhawat sempurna.

Ya, even berkahwin sesama fikrah dan satu jemaah, ada berlaku penceraian.

Ya, walau berkahwin dengan mereka yang faham islam dan dakwah, masih lagi struggle dalam menghidupkan suasana sebuah keluarga Islam.

Namun sekurang-kurangnya kita masih berpeluang untuk mengubah dan berubah. Kita berkahwin dengan orang tarbiyah, mereka yang boleh dilentur dan dibentuk.

Dan kerana Allah pengikat ikatan hati nan abadi.

Perkahwinan atas dasar lillahi taala.

( kerana betapa banyak pasangan berkahwin sebab cinta, dan hanya bersama atas dasar cinta, namun, bila cinta sudah tiada, semuanya merana)

Apa yang berlaku jika ada lelaki meminangmu?

Seperti mana artikel saya sebelum ini, janganlah menolak jika ianya orang soleh.

Jika dia belum berada dalam sistem tarbiyah, target utama kita adalah memasukkannya dalam sistem tarbiyah. Cubalah seadanya !

Namun sebelum membuat keputusan, bersyura, syuralah dengan seramai mungkin manusia. Tanyakan pendapat naqibah kita.

Utamakan mereka yang berada dalam sistem tarbiyah dan dalam jemaah kita yang sama.

Bukan saya taksub, tapi best apabila kita dapat pergi program sama-sama, plan dakwah sama-sama, dan berbicara tentang gerak kerja dakwah yang sama, tanpa perlu menjaga hazar jemaah masing2.

Itulah yang dikatakan sinergi dalam dakwah.

Ia bukan 1+1 =2. ianya 1+1= 10! Malah lebih dari itu!

Jika berlainan jemaah, bukahkah itu sukar? Rata-rata, ramai pasangan akhirnya akan memasuki jemaah lainnya. Dan kebanyakan waktu, isterilah yang biasanya memasuki jemaah suaminya.

( namun, memang betul, jika hati belum2 mantap utk ALlah dan dakwah sebelum kahwin, memang kita (read: wanita) terkadang, mudah sahaja mengorbankan apa sahaja untuk berkahwin)

Mungkin ikhwah yang kita kahwini itu tidak seromantik dan secaring kekasih kita dahulu.

Mungkin akhawat yang kita kahwini kini tidak secantik dan seayu gadis pujaan kita dahulu.

Namun hati kita akan mentaksirkan, bahawa kecintaan kita , bila disandarkan pada Allah, semuanya menjadi kecintaan yang mengindahkan.

Romantik, caring, cantik dan ayu, mampu dibentuk. Elemen itu mampu dibina dan ditarbiyah dengan masa.

Namun, untuk mentarbiyah isteri, mahupun suami sendiri, memahamkan mereka dari menjadi tamhidi, kepada muayyid, kepada level seterusnya….

Benda itu sangat sukar, dan teramat sukar.

Percayalah.

( mendidik anak usrah sendiri pun sukar, apatah lagi pasangan hati kita?)

Kerana itu, kahwinilah seseorang itu kerana dakwah. Walaupun kamu struggle pada awalnya, pengakhirannya pasti sesuatu yang indah, dengan bantuan dari Allah.

Namun jika kamu kahwin sebab ‘dah ada orang lain pinang dulu’ ataupun kerana kepentingan dunia lain, maka kesemua itu akan semu. Sementara sahaja.

Dan kamu akan bertanya pada diri kamu banyak kali di saat kamu ditimpa masalah dalam rumah tangga:

‘ why did i marry this person?!’

Jika kerana Allah, kamu akan kembali pada Allah.

Jika bukan kerana Allah….

Tidak terlambat untuk berpatah semula kepada Allah, meluruskan niat, dan mencari jawapan dariNya.

Mantapkanlah iman dan kefahaman islam yang mapan di dalam hati.

Saya katakan sekali lagi:

MANTAPKANLAH IMAN DAN KEFAHAMAN dalam hati kamu. Perkara ini penting, kerana perkara ini akan menjadi bekalan dalam hidupmu menghadapi hari-hari mendatang yang sukar serta panjang.

Tips dalam memilih pasangan hidup:

1) Mantapkan peribadi sebagai individu muslim yang memahami dakwah dan islam

2)Syuralah dalam membuat pilihan

3) pilihlah mereka yang dapat membantu urusan dakwahmu

4) tawakal serta bergantunglah pada Allah sesungguhnya!

“Jika kamu bertakwa kepada Allah dengan sebenar-sebenar tawakal, maka Allah memberikan rezeki kepadamu sebagaimana Allah memberikan rezeki kepada burung, pagi-pagi keluar sarang dalam keadaan lapar, dan petang hari pulang ke sarang dalam keadaan kenyang.” (At Tarmizi, Ahmad, Ibnu Majah)

Rujuk di sini.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s